S&P500 Masih Terancam Turun -40%. Berikut alasannya

The Primary Trader melihat S&P500 masih terancam turun menuju 1,670 atau -40% dari level saat ini. S&P500 memang telah naik 30% dari akhir Maret 2020 namun kenaikan tersebut dapat dianggap sebagai Tech. Rebound yaitu kenaikan ditengah Downtrend. The Primary Trader belum melihat ada akhir dari Downtrend.

S&P500 dapat dikatakan berhasil mengakhiri Downtrend dan berpeluang besar untuk Uptrend bila dapat naik di atas 2,930 yang merupakan Fibonacci Retracement 61.8% dengan proyeksi ke bawah. Dengan melewati 2,930 maka kenaikan dari akhir Maret 2020 tersebut bukan merupakan Tech. Rebound.

Kenaikan S&P500 sejak awal tahun tampaknya karena kenaikan saham Amazon dan Netflix yang memang menjadi pemenang ditengah Pandemi COVID-19 dan Lockdown di berbagai belahan dunia. Namun bila melihat indeks Russell2000 (berisi 2 ribu saham di New York Stock Exchange), terlihat bahwa mayoritas saham tidak sebagus pergerakan S&P500. Amazon dan Netflix (serta 3 saham lain seperti Alphabet dan Facebook) hampir mewakili 20% dari total Market Cap S&P500).

Sementara itu, dilihat dari Market Breadth S&P500, saat ini lebih banyak saham – saham S&P500 yang turun. Dari chart di bawah, jumlah saham – saham yang di bawah level High 52Wk semakin banyak dan beberapa kali menjadi indikasi penurunan dalam pada S&P500 seperti di tahun 1990, 2008, 2011 dan 2016. Artikelnya dapat dilihat di Bloomberg.

relates to Goldman Says Narrow Breadth in S&P 500 a Bad Sign for Stocks

Minggu Penting

Di minggu terakhir April 2020 ini, Investor menunggu data ekonomi penting yaitu :

  • US GDP Growth Rate 1Q20 di 29 April 2020
  • FOMC Meeting di 30 April 2020
  • China NBS Manufacturing PMI di 30 April 2020

Trading Economics memperkirakan ekonomi AS di 1Q20 kontraksi sebesar -4% QoQ. Penurunan tersebut lebih dalam dari 25 tahun terakhir dan hanya dikalahkan oleh penurunan pada tahun 2008 (Global Financial Crisis).

United States GDP Growth Rate

The Primary Trader perkirakan data – data tersebut akan menjadi katalis penurunan S&P500. Selain itu, setelah wabah COVID-19 di suatu negara selesai dan Lockdown mulai berakhir, masih ada tantangan lagi karena masyarakat belum belanja dan konsumsi seperti biasanya. Hal ini terjadi di Wuhan dan Jerman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s