Ekonomi Indonesia di 1Q20 turun -2.41% QoQ namun masih naik sebesar 2.97% YoY. Meski demikian, pertumbuhan ekonomi ternyata lebih rendah dari estimasi para ekonom. Hal ini tentu mengkhawatirkan karena dampak wabah COVID-19 sebenarnya baru terasa pada bulan Maret 2020, bulan terakhir di 1Q20. Oleh karena itu, ekonom tampaknya mengkhawatirkan masih ada ancaman penurunan yang lebih dalam lagi pada 2Q20 dimana terjadi PSBB di beberapa kota besar di Indonesia (di bulan April 2020, awal 2Q20). Selain itu, pada 2Q20 juga bertepatan dengan bulan Ramadhan yang menjadi puncak konsumsi masyarakat (karena tertolong dengan THR). Namun sekalipun dari Demand Side ada tapi bila Supply Side tidak ada, tampaknya Consumption akan relatif tidak naik sehingga ekonomi pun sulit tumbuh.

Aktifitas pabrik di Indonesia yang tercatat oleh PMI Manufacturing Index di bulan April 2020 jatuh ke level 27.5 (Maret 2020 : 45.3). Mulai terlihat tekanan di bulan Maret 2020 karena di bawah 50 namun bila melihat beberapa tahun terakhir, sejak tahun 2016, PMI Manufacturing Indonesia relatif hovering di level antara 47 – 53. Ada kestabilan dalam 4 tahun terakhir namun The Primary Trader melihat level ini menunjukkan industri manufaktur yang relatif jalan di tempat.

Ekonomi Indonesia di 1Q20 (awal dekade 2020 – 2030) mungkin mengulang level di tahun 2001 dimana pada saat itu ekonomi Indonesia hanya tumbuh sebesar 1.6% YoY di 4Q01. Setelah itu, ekonomi Indonesia tumbuh sampai 8 tahun ke depan.

The Primary Trader ingin optimis bahwa reformasi infrastruktur dan Omnibus Law dapat memperlancar pertumbuhan ekonomi terutama untuk mendorong Konsumsi Domestik (lewat UMKM). Memang banyak yang mengatakan Omnibus Law adalah UU yang tidak tepat namun The Primary Trader termasuk golongan yang percaya UU Sapu Jagad ini akan menjadi pemicu utama pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan terutama apabila aturan – aturan bisnis dapat disederhanakan. Tentu apabila ada kemudahan dari sisi ketenagakerjaan, The Primary Trader percaya UU ini akan semakin mendorong pertumbuhan ekonomi.

Apapun itu, semoga Indonesia semakin maju.