UNPUB : Big Bank “Menipu” IHSG. Fokus Ke-6 Saham Ini.

Bila melihat pergerakan IHSG dan membandingkannya dengan pergerakan Big Bank (BBCA, BBRI, BBNI dan BMRI) maka terlihat pergerakan Big Bank lebih Bullish dibanding IHSG itu sendiri. Sejak awal tahun 2018, Big Bank bergerak Uptrend sementara IHSG sudah bergerak Sideways. Ketika IHSG mengalami Breakdown yang menandakan arah tren berubah menjadi Downtrend, Big Bank masih belum mengindikasikan Breakdown. 1-2 minggu kemudian terjadi Breakdown pada Big Bank.

The Primary Trader mencoba melihat Big Cap lain yang relatif memiliki variasi sektor. Berikut adalah pilihannya : GGRM, INDF, ICBP, ASII, TLKM dan UNVR. Berikut adalah chartnya :

Other Big Caps tersebut mengindikasikan Uptrend – hanya sampai awal tahun 2019 atau sekitar akhir 1Q19. Setelah itu, Other Big Caps mulai bergerak Downtrend. Pada 3Q19, Other Big Caps mulai Breakdown dan mengonfirmasi Downtrend.

Apabila digabungkan, maka jelas terlihat Other Big Caps telah Downtrend dari 2019 sementara Big Bank tampaknya menopang IHSG sehingga IHSG masih bisa Sideways. Pada awal tahun 2020, terlihat Big Bank mulai naik namun tidak bertahan sementara Other Big Caps cenderung Flat sebelum IHSG jatuh yang disebabkan oleh Crash di Big Bank.

Kesimpulan

Per hari ini (28 April 2020), Big Bank memang memiliki Total Market Cap 22.5% dari IHSG. Sementara Other Big Caps memiliki total 19.27% dari IHSG. Cukup wajar bila Big Bank masih lebih mendominasi pergerakan IHSG.

Namun The Primary Trader lebih menyukai Other Big Caps karena setidaknya terdiri dari 5 sektor yaitu Cigarettes (GGRM), Food and Beverage (ICBP dan INDF), Automotive (ASII), Telecommunication (TLKM) dan Consumer Staples (UNVR). Sektor tersebut cenderung Cyclical (Auto) namun ada beberapa yang menjadi Backbone ekonomi Indonesia yaitu Consumer Related seperti Cigarettes, F&B dan Consumer Staples.

Oleh karena itu, untuk melihat kondisi IHSG lebih detil, selain Big Bank, sangat perlu juga dilihat Other Big Caps.

The Primary Trader Daily 6 January 2020

Photo by Pixabay on Pexels.com

Ancaman Perang AS vs Iran

Serangan AS yang menewaskan jendral Iran Qasem Soleimani membuat Investor khawatir akan terjadinya perang dunia 3. Investor juga khawatir mengenai adanya krisis minyak karena Iran ‘menguasai’ selat Hormutz yang merupakan jalur 35% dari seluruh minyak mentah yang diproduksi secara global (2011). Mayoritas dari minyak mentah tersebut akan didistribusikan ke negara di Asia seperti Jepang, China, India, Korea Selatan dan China.

The Primary Trader merasa wajar bila Investor merasa khawatir akan terjadinya kekurangan suplai minyak secara signifikan sehingga harga minyak (yang diwakili oleh Brent) melonjak. The Primary Trader melihat harga Brent berpotensi mengawali Uptrend menuju setidaknya US$80 setelah Breakout US$70.

Meski demikian, perlu diingat bahwa AS saat ini sudah menjadi eksportir minyak (dan terbesar melebihi Arab Saudi). Oleh karena itu, AS sebagai salah satu negara yang paling membutuhkan minyak, mungkin tidak terlalu terganggu dengan potensi turunnya suplai minyak dari negara – negara Timur Tengah (karena selat Hormutz terganggu). The Primary Trader merasa Brent akan sulit untuk naik melewati US$80 atau bahkan mendekati US$87. Kenaikan harga minyak yang tinggi pun akan mengancam pertumbuhan ekonomi global yang mungkin baru mulai pulih karena adanya Trade Deal fase 1 (yang baru mau ditantandangi tanggal 15 Januari 2020 nanti oleh AS dan China).

Investor juga tampaknya khawatir akan terjadinya perang dunia ke-3 yang dipicu oleh AS vs Iran. Oleh karena itu, adanya kenaikan harga emas yang dianggap sebagai Safe Heaven ketika terjadi perang menunjukkan kekhawatiran tersebut.

Harga emas telah Breakout US$1,500 yang menandakan pola Bullish Continuation yang telah terjadi sejak Agustus 2019 terkonfirmasi. Dengan kata lain, kenaikan harga emas dari Juni 2019 di US$1,260 ke US$1,550 akan kembali berlanjut.

Secara jangka panjang, di tahun 2020 ini, emas berpotensi terus Uptrend menuju US$1,800, level tertinggi sejak November 2011. Emas sendiri sedang dalam Uptrend menuju US$,1700 setelah Breakout US$1,370 di Juni 2019 lalu. Resistance US$1,370 adalah Resistance yang menahan harga emas sejak tahun 2014 sehingga setelah di-Breakout, level tersebut akan menjadi Support kuat. Selain karena ancaman perang, The Primary Trader perkirakan Investor masih berhati – hati akan ancaman Trade War AS – China yang belum sepenuhnya hilang.

Harga BBM Turun. Positif Untuk Saham Sektor Konsumsi dan Retail.

Di awal tahun 2020, harga BBM dari Pertamina, Shell dan Total turun dengan besaran yang cukup besar yaitu sekitar Rp1,000an lebih. Hal ini terjadi karena harga minyak di 2H19 berkisar antara US$56 – US$68. Selain itu, menurut Erick Thohir, Menteri BUMN, harga BBM bisa turun karena pengaruh B30 yang membuat impor minyak mentah berkurang.

Penurunan harga BBM tentu dapat menjaga konsumsi masyarkat sehingga ada potensi positif untuk saham sektor Konsumsi dan Ritel. Memang ada katalis positif juga untuk sektor Rokok namun The Primary Trader melihat, kenaikan harga eceran sebesar 35% dan tren hidup sehat yang semakin menjamur, pada akhirnya akan mengurangi konsumsi rokok.

The Primary Trader memperhatikan saham INDF karena sedang dalam bentuk Bullish Continuation. INDF perlu Breakout Rp8,050 untuk melanjutkan Uptrend menuju setidaknya Rp9,150. INDF pun sedang dalam proses Breakout Rp7,850 yang mengindikasikan awal Uptrend jangka panjang dengan potensi menuju Rp10,000. Selain mie instan, konsumsi tepung serta adanya bisnis CPO menjadi katalis utama INDF. Saham INDF pun termasuk saham Big Caps yang harus dibeli oleh Investor Asing bila ingin berinvestasi di IHSG.

Lebih lanjut mengenai INDF.

Meningkatnya kelas menengah di Indonesia serta mulai banyak kaum milenial yang memasuki kelas produktif (bekerja atau berusaha) akan meningkatkan konsumsi ritel yang popular. MAPI sebagai emiten yang memiliki pangsa pasar di pakaian bermerek serta F&B yang popular seharusnya diuntungkan dari demografi tersebut. Selain itu, dengan turunnya harga BBM, ada harapan dan peluang peningkatan konsumsi tersebut.

The Primary Trader melihat MAPI sedang membentuk Bullish Continuation yang meningindikasikan masih ada harapan Uptrend. MAPI harus Breakout Rp1,100 untuk melanjutkan Uptrend menuju Rp1,300. Ada Resistance dari All Time High di Rp1,180 yang seharusnya dapat di-Breakout bila MAPI berhasil Breakout Rp1,100 dengan baik.

IHSG : Di Awal Uptrend Menguji Resistance di 6,450

IHSG semakin terindikasi Breakout 6,300 karena berhasil bertahan di atas 6,300 tersebut dalam penurunan di 2 hari awal tahun 2020. The Primary Trader perkirakan IHSG akan dapat mendekati level 6,400 di Januari 2020 untuk kemudian menguji Resistance 6,450 di Februari 2020.

Mengenai January Effect dan perkirakan The Primary Trader di bulan Januari 2020.

The Primary Trader juga melihat mulai adanya Foreign Inflow ke IHSG sejak akhir Desember 2019. Hal ini menandakan Investor Asing positif terhadap kabinet Indonesia Maju dimana antara lain ada Sri Mulyani di pos Menteri Keuangan (lagi), Erick Thohir di pos Menteri BUMN dan Basuki Hadimuljono di Menteri PUPR (lagi). Selain itu, ada harapan pemerintah dan DPR segera mensahkan Omnibus Law yang isinya antara lain menyederhanakan aturan – aturan pembentukan usaha serta yang paling penting pemotongan tarif pajak.

INDF : Bersiap Menggantikan UNVR Sebagai Saham Penopang IHSG

Perbedaan Market Cap

The Primary Trader menyadari perbedaan Market Cap INDF dengan UNVR sangatlah jauh. Berdasarkan data per 12 November 2019 (melalui STAR dan Samuel Sekuritas), Market Cap INDF adalah sebesar Rp69.5 triliun dengan Index Weight sebesar 0.98% sementara Market Cap UNVR adalah sebesar Rp282 triliun dan Index Weight sebesar 4.61%. “Nilai” UNVR hampir 4x INDF dan hal ini membuat UNVR sangat sulit digantikan oleh INDF.

Potensi Menarik Dari Mie Instant Dan CPO

The Primary Trader melihat ada potensi INDF bergerak lebih menarik dari UNVR karena potensi bisnis dari INDF itu sendiri. Keduanya masuk ke dalam sektor Consumer Goods Industry namun INDF masuk ke sub sektor Food and Beverages sementara UNVR masuk ke sub sektor Cosmetics and Household. Hal inilah yang berpotensi menjadi katalis INDF menjadi lebih menarik dibanding UNVR – dan kemungkinan Investor beralih dari UNVR ke INDF.

Salah satu hal yang membuat INDF menarik adalah bisnis Mie Instan (ICBP) dan CPO (LSIP dan SIMP). Kedua bisnis tersebut berpotensi mendorong INDF dan menjadi lebih menarik bagi Investor dibanding UNVR. Untuk Mie Instan, harga gandum yang relatif rendah (turun dari 55% dari sejak 2013) dalam mendorong marjin ICBP (Gross Margin di 3Q19 : 35.1% vs 3Q18 : 32.9%). Inovasi rasa yang dilakukan pun berhasil membuat ICBP tetap menguasai pasar mie instan.

Bisnis lain dari INDF (yang cukup signifikan) adalah CPO dimana INDF memiliki porsi di LSIP dan SIMP. Untuk CPO, ada potenis menarik karena di tahun 2020, pemerintah menaikkan kandungan CPO di dalam Biodiesel dari 20% saat ini (B20) menjadi 30% (B30). Hal ini tentu akan meningkatkan permintaan CPO di dalam negeri. Selain itu, Malaysia mengatakan minat untuk mengikuti langkah serupa. Hal ini menjadi katalis positif untuk harga CPO.

Saat ini harga CPO Malaysia sudah dalam Uptrend setelah Bullish Reversal telah terkonfirmasi dengan Breakout Resistance MYR3,000 di Okt’19 lalu. CPO Malaysia setidaknya dapat naik sampai MYR2,700 namun terbuka untuk terus naik sampai MYR2,850 dan MYR3,200.

Bullish Continuation Ditengah Bullish Reversal

The Primary Trader melihat INDF sedang di awal Uptrend setelah Downtrend terkonfirmasi berakhir di awal tahun 2019 (dengan Breakout Down Trendline di Rp6,000). INDF berpotensi melanjutkan Uptrend menuju Rp10,000 setelah Breakout Rp8,000 (yang mana The Primary Trader perkirakan terjadi di bulan Nov’19 atau setidaknya tahun 2019 ini). Breakout Rp8,000 akan mengonfirmasi pola Bullish Reversal yang telah terbentuk sejak awal tahun 2019. Breakout Rp8,000 pun akan mengonfirmasi pola Bullish Continuation yang terbentuk sejak Sept’19 sebagai bagian dari Bullish Reversal. Hal inilah yang menurut The Primary Trader menambah peluang Uptrend untuk INDF.

INDF Berpotensi Outperform UNVR

Berdasarkan Ratio Chart antara INDF terhadap UNVR, memang terbukti UNVR menjadi saham Defensif (seperti pada tahun 2008, 2011, 2013 dan 2015) dimana apabila Ratio Chart-nya turun maka hal ini menunjukkan UNVR lebih baik daripada INDF. Namun The Primary Trader melihat adanya indikasi Bullish Reversal jangka panjang (dari sejak 2015, menyerupai Double Bottom). Hal ini menunjukkan ada potensi INDF berada dalam tren Outperform terhadap UNVR – dalam jangka panjang.

Valuasi PE TTM INDF masih murah

Berdasarkan valuasi menggunakan PE TTM (4 kuartal terakhir) – favorit The Primary Trader, INDF masih murah karena di bawah rata – rata 3 tahun terakhir. PE TTM INDF saat ini di level 14.3x sementara rata – rata 3 tahun adalah sebesar 15.5x. Bila INDF menyentuh level 15.5x maka harga saham INDF ada di Rp8,600.

The Primary Trader Daily 12 Nov’19

Dandy Rotation

Berdasarkan Dandy Rotation, DMAS dan INDF berada pada kuadran Outperform serta mendapat sinyal Buy (Alert Buy untuk DMAS dan Buy Now untuk INDF). The Primary Trader menyukai keduanya karena sektornya. Untuk DMAS tentu karena di sektor Industrial Area yang mulai tumbuh di tahun 2019 dan juga diperkirakan tahun 2020.

INDF tampaknya mulai semakin dilirik Investor karena Mass Market Product-nya yang berorientasi Domestic Consumption dimana terbukti kuat bertahan di tengah perlambatan ekonomi dunia. The Primary Trader mulai berpikir Investor mencari pengganti saham Consumer yang Defensif menggantikan UNVR dan Cigarettes (HMSP dan GGRM). INDF memilki bisnis Agribisnis khususnya CPO yang berasal dari anak usaha SIMP dan LSIP. Harga CPO yang mulai naik (38% dari Jul’19) pun menjadi katalis positif untuk INDF (selain tentu saham sektor CPO).

Banyaknya saham yang berwarna Merah (dalam Downtrend) serta berada di kuadran Underperform khususnya saham – saham berbasis Infrastructure dan Consumer perlu mendapat perhatian khusus. Hal ini akan menyebabkan IHSG masih terkendala untuk naik dan mungkin masih akan melemah (atau setidaknya masih dalam proses Bottoming di 6,100an).

Saham SCMA sudah naik cukup tinggi namun karena berada kuadran Outperform maka saham tersebut layak diperhatikan. Selain itu, ada harapan sektor Media mulai membaik yang didahului oleh MNCN. Memang The Primary Trader pun lebih menyukai MNCN dibanding SCMA namun tetap SCMA layak dipertimbangkan.

Technical Theme : Undershoot

The Primary Trader menyebut kondisi Undershoot adalah dimana harga saham berada di bawah Middle Band dari Bollinger Band. Hal ini berarti harga saham telah berada di nilai ekstrem dari distribusi normal yang umumnya hanya terjadi (peluangnya adalah) sebesar 5%. Oleh karena itu, saham – saham Undershoot dapat dipertimbangkan untuk Buy on Weakness.

Berdasarkan pergerakan 11 Nov’19, ada beberapa saham yang tercatat dalam kondisi Undershoot. The Primary Trader menyukai saham – saham sebagai berikut : ADHI, EXCL dan BJBR.

Khusus untuk EXCL, masuknya EXCL ke dalam indeks MSCI menjadi katalis positif karena mendatangkan minat beli dari Investor Asing yang men-track indeks MSCI. Selain itu, kinerja EXCL sendiri memang bagus. Pada 9M19 kemarin, laba bersih EXCL tercatat sebesar Rp498 miliar dari rugi bersih Rp144 miliar di 9M18 . Selain itu, pendapatan 9M19 EXCL pun melonjak sebesar 10.8% YoY.